Pages

Thursday, 14 April 2016

TINTAKU 66...ALAM GERING

 ALAM GERING

Sebentar mendongak ke langit
Awan lantas berbisik
Andai malam kelam tanpa bintang
Anugerahkan penawar agar tidak hilang

Sebentar memandang ke laut
Ombak lantas mendesih
Andai badai tidak membelah
Kirimkan penawar agar tidak resah

Sebentar mengintai ke bumi
Rerumput hijau lantas merintih
Andai embun tidak menitis
Sampaikan penawar agar tidak menangis

Sebentar menyapa semilir bayu
Gerimis senja lantas merayu
Andai tidak berpuput lagu
Hantarkan penawar agar tidak membeku

Sebentar melirik pelangi indah
Sirna mentari lantas menjengah
Andai suram gelitaku menyinggah
Titipkanlah penawar  agar tidak menyerah

Sebentar singgah di benakku yang jahil
Kudrat alam berputar memanggil
Penawar dirindu doa yang terakhir
Pulang ke pangkal andai insaf itu hadir.



~Mereka juga punyai rasa.Makhluk Tuhan yang tercipta. Tetap hamba yang bernyawa. Andai berubah takdir mereka, tangan kita yang mencalar noda. Insaflah selagi diri di sentuh karma. Bukti YA RABB masih terima. Pulanglah tika sujudmu dan doamu meraup hiba. Ruang yang ada dengan percuma,tidak menantimu dengan masa~


Ainnurmustaqim
040816
1330pagi
Selayang Baru.



TINTAKU 65...CINTA YANG TERBIAR


 CINTA YANG TERBIAR

Andai masih ada rasa cinta
Andai masih ada perdu rindu
Andai masih ada kekuatan jiwa
Andai masih ada ruang percaya
Andai masih waras di minda
Dengarlah buat terakhir kali
Barangkali…

Pandanglah aku sebentar
Andai enggan membelai
Agar hadir rasa gentar
Aku yang kau biar tersadai
Dijamah kawanan yang tidak tahu menilai
Siang disapa semut lipas dan dan labah labah yang mengintai
Menjalar dikulitku dengan sopan dan santai
Mereka juga menjengah dengan duka
Kerana tidak dapat mencari pahala
Sesekali melintas dan meninggal pergi tanpa rela

Pandanglah aku sebentar
Andai enggan menyinggah tamu
Berabad aku dibiar kaku
Ditemani malam kelam dan dingin yang membeku
Aku menangis disisi dinding batu
Yang turut menemani sepiku berabad lalu
Aku dibaluti kelopak habuk yang tebal sebuku
Menghapus namaku lalu suram cahayaku
Yang aku terangi suatu waktu dulu
Berkat mukjizat yang dibekali buatku

Tanpa engkau tahu
Tangisanku adalah doa buatmu
Cukuplah andai terbuka ruang cinta
Bukalah dadaku andai itu yang kau mampu
Cukuplah kau belai dan zahirkan biarpun satu kalimah
Memadai buatku jalani amanah
Aku adalah suluhanmu dikala engkau gelap
Aku adalah cahayamu dikala engkau malap
Aku adalah syafaatmu dikala engkau azab
Inilah janji dan tugasku

NAMUN…

Tergamak benar engkau sisihkan aku
Setiap hari aku hanya memandang
Menadah doa agar segera ku ditatang
Namun kau lebih pada dunia yang menjalang
TERIMA KASIH KERANA CINTA
Sekadar hiasan aku kau persia
Usah galau mencari andai aku telah pergi
Bait bait kalimah ini bakal dijemput Ilahi
Tika kau terusan leka dengan nikmat duniawi
Tinggallah seorang diri meratap sepi

Tika hatimu disinggahi benak
Tika lidahmu kaku tanpa gelak
Tika matamu buta tanpa galak
Aku telah diangkat kelangit tinggi
Cukuplah bersemadi bersamamu di dunia abadi
Aku hanya menyurat janji
Usah tangisi andai kuburmu gelap berdaki
Usah ratapi andai liangmu sempit memahat diri
Inilah maharmu atas CINTAKU YANG TERBIAR


~ pulanglah andai masih ada cinta.Kembalilah bersamanya dan kasihanilah ia andai hadir dirinya adalah SYAFAAT buat kita. Rebutlah janji Allah yang benar. Andai belum terbuka ruang cinta, ajal kita tidak bertanda. Andai sudah tersedar minda, basahilah wajahmu dengan air wudhuk dan bukalah ia tataplah selama mana ia rindu akan belaianmu. Biarpun hanya satu kalimah yang engkau luah, maka berzikir dan berselawatlah segala penduduk langit kerana cintamu menjulang ke langit ketujuh dengan rasa ikhlas dan tawaduk. Cintailah pada kitabullah  AL QURANUL KARIM.



Ainnurmustaqim
290316
12.45pg
BAITURRAHMAN



Friday, 25 March 2016

TINTAKU 64...PERCAYALAH...DI WAJAHMU KULIHAT BULAN

PERCAYALAH…DI WAJAHMU KULIHAT BULAN
                           
Saat aku meraba jendela kaca
Aku ingin mendongak ke langit
Tika suara anak anak jiran menjerit
Memuji kecantikan sang bulan lentik
Aku terlupa….
Aku tidak diizinkan untuk celik

Saat aku meraba dedaun pintu
Aku ingin melontar pandangan
Tika suara insan insan menderu jalanan
Memuji indahnya sang lampu nian
Aku terlupa…
Aku tidak diizinkan meratah nikmat insan

Saat aku meraba dinding batu
Aku ingin melihat ke celah bukit
Tika suara suara berkejaran mengejar detik
Memuji sang suria yang memanah terik
Aku terlupa…
Aku tidak diizinkan memandang segala yang cantik

NAMUN..

Saat aku meraba wajahmu
Segalanya bagai diterangi pelita sumbu
Aku lihat bulan aku rasai bintang
Aku dihidang lampu kalimantang
Aku disapa mentari siang

Tika kita berdua meredah amuk kota
Jemari kita tak pernah terpisah
Seolah penunjuk jalan yang amat cerah
Sesekali kita memakir di hentian
Berbekal seraga tisu murahan
Kita menjaja hayat kehidupan
Demi sempurna hidup selayak insan
Kau melengkapi aku yang buta pandangan.

Tidurlah permaisuriku
Abang kembali menyusun timbunan tisu
Biarpun zahirnya kita kelam dari penglihatan
Namun di hati kita menyinar segugus harapan
Kita bahagia dengan seraga tisu murahan
Asal tidak mengemis darjat keturunan
Kita adalah cerminan yang sangat indah
Janji jangan berubah hati dan arah
Dengan seraga tisu kita melakar cinta yang gah
Andai ada insan yang pemurah
Ingin merubah pandangan kita kepada fitrah
JANJI dengan abang…
Biarlah ke akhir hayat kita tidak berubah
KERANA…
DIWAJAHMU KU LIHAT BULAN YANG INDAH
PERCAYALAH.

Ainnurmustaqim
250316
1215pagi
SERAMBI LARA.

~Kulahirkan arca yang sungguh indah buat pasangan yang kurangnya nikmat insan. Aku percaya atas kurniaan Tuhan, mereka lebih bahagia dari insan yang celik pandangan. Usah dipinggir berlalu pergi andai di kiri kanan jalanan mereka setia menanti. Sekadar tisu murahan yang kita beli, adalah mahar kehidupan buat mereka galasi. Siapa tahu, dengan sebungkus tisu murahan, Allah perkenan segala hajat dan permudah urusan jalanan yang asalnya terlalu sulit menemui lorong penyelesaian. Setiap anugerah adalah hikmah terindah yang tersembunyi segala rahsia. Usah sombong mendabik dada. Bersyukurlah dengan apa yang ada kerana disitu tersembunyi erti BAHAGIA YANG SEMPURNA.~









Monday, 21 March 2016

TINTAKU KE 63...TAKDIR YANG MENYINGGAH

TAKDIR YANG MENYINGGAH
(seketika buat Allahyarham “abang”)

Usai fajar sidiq melabuh tirai
Aku menyeka airmata yang berderai
Dengan kalimah tauhid dan lafaz syahadah yang perit
Aku tahlilkan pemergianmu tanpa sedikitpun rasa sakit

Duhai suami kekasih hatiku
Saat kau lafazkan ijab buatku
Saat itu jua aku menyerahkan segala jiwa raga
Biarpun kau tidak tahu apa apa
Niatku untuk bersama menjulang takhta isteri tercinta
Menjadi penyejuk hatimu dan penawar di jiwa
Telah aku mukimkan segalanya agar kita berkongsi pahala
Melangkah ke gerbang indah
Menukil potret kehidupan yang cerah

Telah kulakar  asuhan di jiwaku
Tanpa engkau tahu
Biarpun segala onak dan ranjau yang singgah mencalar
Biarpun segala lumpur yang terpalit singgah melahar
Namun atas patrinya sebuah janji yang masih segar
Aku bertahan demi zuriatmu yang bakal mekar

Duhai suami belahan jiwaku
Usah menyujud di kakiku
Segala dosamu telah ku gantungkan ke langit ke tujuh
Aku juga makhluk-NYA hanya mampu berserah
Bukan sifatku untuk mengalah mahupun melatah tanpa arah
Aku terima karma ini demi takdir yang menyinggah
Kerana atas janji kita andai terubah haluan dari fitrah
Kau mahupun aku akan kekal demi cinta yang terluah

Sumpah demi zuriat yang membenih indah
Akan aku khabarkan segala cerita tentang “ayah”
Biarpun tiada kesempatan menatap wajah
Namun,
Darahmu merah menyatu bersamanya demi kehidupan yang gah
Akan kucitrakan dengan santun dan hikmah
Biar dia sekuat ibu menerima takdir ini tanpa nafsu amarah

Duhai suami kekasih batinku
Syukur kita diberi ruang biarpun terpisah jurang
Selama dirimu di kamar besi itu
Kita sudahi dengan 30 juzuk Kitabullah
Tatkala helaian terakhir menjadi hentian surah
Kau utuskan aku sekeping warkah
Aku puas bilamana ruang antara kau dan ALLAH
Sangat akrab tanpa sedetik waktu kau ingkar menyerah
Saban malam tangismu membasahi sejadah
Seketika dulu menjadi penyaksian hantaran nikah
Kini..kau ditemani pemberianku itu dengan cinta dan doa yang tidak bernoktah.

Damailah duhai suamiku
Usah khuatiri hidupku yang bakal bertamu
Sekilas ruang yang menyinggahi batinku
Akan ku suburi dengan kalimah zikir dan kalungan doa yang bersatu
Masih terasa tatkala jemarimu dingin menyentuhi ubun-ubunku
Untaian doamu menjadi nadi malar di setiap inci zarahku
Selagi takdir ini belum jemu menyinggahi jasadku
Selagi itu jualah aku belum jemu dengan kesetiaanku
Perjuanganku masih belum selesai
Biarpun aku bakal merempuh badai
Kekuatanku masih ada buat warismu yang tinggal
Usai duhaku esok hari
Kita bertemu lagi dengan haruman kemboja pagi
Pusaramu akan sentiasa mewangi
Seharum cintaku padamu yang tidak akan mati
Nantikan aku di gerbang jannah
Sebagai bidadarimu yang indah.

~Aku nukilkan balasan sepi dari isteri “arwah abang”.Bertuah kau punyai isteri yang solehah dan tahu menimbang cara secara didik hikmah. Mudahan segala taubatmu diterima melebihi dari insan-insan yang tiada henti amalnya namun bersifat ujub dan riak sentiasa. Mudahan menjadi ruang fikrah dan tanzir hati kepada isteri-isteri yang mengalami nasib seperti “arwah abang “ ini agar tidak menghukum dan membenci setiap kematian pasangan biarpun dosanya terlalu beraja di dunia  namun siapa sangka, dengan terdidiknya jiwa kita sebagai isteri agar santun dan hikmah bersyarie dalam menghadapi situasi sebegini, pintu taubatnya akan lebih mahal dari kita yang tidak pernah melakukan dosa. Sekiranya segalan disandarkan kepada Allah, nescaya amar makruf nahi mungkar dapat kita tangani biarpun sedikit asalkan istiqomah.Ayuh bersama kita muhasabah.

 *gambar sekadar hiasan dan tiada kena mengena dengan nukilan puisi*

Ainnurmustaqim
210316
1400pagi
BAITURRAHMAN.




Wednesday, 16 March 2016

TINTAKU 62...TAHLILKAN UNTUK ABANG

“TAHLILKAN UNTUK ABANG”
(buat isteriku yang tersayang)


Duhai isteriku yang tercinta
Tangguhkan sebentar airmatamu
Dikala abang menitip warkah ini
Tiada lagi bicara yang muncul selepas ini
Andai bayang yang selama ini menemani
Turut menjauhkan diri tanda benci
Abang tak punyai waktu lagi
Maut bakal menjemput tanpa berbasa basi

Duhai isteriku penyejuk hati
Pertama dan terakhir kali
Abang ingin sujud di kakimu
Ampunkan suamimu yang mungkir
Yang dangkal fikir dan hati jahil
Bertuhankan syaitan dan nafsu bakhil
Hanyut dalam syurga dunia yang tidak kenal pangkal akhir

Duhai isteriku bidadari syurga
Ampunkan abang kerana derhaka
Menikahimu wanita yang mulia
Betapa tabah mengharungi dunia
Menjaga maruah suamimu yang bertopengkan raja
Ampuh menjulang dosa menuju neraka
Biarkan lahar yang marak menjilat nista
Di kamar besi ini
Separuh nyawaku telah rapuh diratah karma

Duhai isteriku umairah jiwa
Usah tangisi pemergian abang
Izinkan abang membayar segala mahar dunia yang abang puja
Pintaku hanyalah
Khabarkan kejujuran kepada zuriat kita
Agar tidak mereka sanjungi lelaki yang mencari hina
Cukuplah sementara abang menumpang kasih sayang kita
Abang izinkan dirimu mencari yang lebih mulia
Usah dibiar batinmu terseksa
Cukuplah selama ini kau menelan tuba
Penawar yang kau ingin nikmati
Tiada pada abang lelaki yang kau cintai

Duhai isteriku kekasih hati
Teruskanlah kembara hidup ini
Demi zuriat suci yang bakal melakar bakti
Didiklah dengan ilmu duniawi dan ukhrawi
Agar bijak membilas dosa dan pahala nanti
Abang redhakan dan halalkan semua yang kau beri
Selama bergelar isteri di sisi
Sebesar hama kau tidak pernah melanggar janji
Cukuplah sampai di sini
Izinkan abang mengadap Illahi
Sesudah subuh esok hari
Abang tidak mampu melihat mentari lagi
Pintaku yang terkahir
Andai masih ada ingatan di ruang hatimu
“TAHLILKAN BUAT ABANG”
Sebagai kalungan doa buat peneman abang di alam sana.



~AL FATIHAH buat insan yang telah pergi menjalani hukuman gantung. Maafkan diriku mencuri ruang waktu menelusuri tabir jiwamu yang bergalau sendu. Aku tahu, di saat terakhir karma ini, kau menyerahkan segala jiwa raga buat YA RABB kerana nisanmu telah bertanda dan maqammu telah tersedia. Mudahan segala taubatmu di akhir waktu ini di angkat oleh para Malaikat dan YA RABB. Akhir kalam ini, airmataku lebih deras dari airmata isterimu.~


Ainnurmustaqim
150316
1200tghmalam
Baiturrahman.










Monday, 14 March 2016

TINTA 61...“AMPUNKAN ADIK…..IBU”


Izinkan adik menyebut namamu
Tiada jurang yang bisa menjarakkan
Benih ini tumbuh malar dirahim mu ibu 
Betapa adik rindu tika jemarimu mengusap dinding perut itu
Adik akan menyusur laju
Seketika menyandarkan pipi mulus ini
Dan kulit kita bersatu
Adik merasai belaian itu ibu
Entah berabad lama adik akan terkurung di alam ini
Namun
Adik tidak pernah kesunyian
Kerana darah kita bersatu demi hayat kehidupan
Adik ingin berada dipelukan
Ibu mahu tahu
Adik juga melakar impian
Ingin menyapa alam kelahiran
Ingin merenung wajah ibu kesayangan
Mungkin juga ada ayah sebagai teman
Adik akan menangis dengan jeritan
Agar ibu memeluk adik dengan kerinduan
Mengucup pipi adik yang kemerahan
Menyuapkan kalimah tauhid di pendengaran
Ketika tiba detik bahagia itu
Suara ibu hilang ditelan kabus malam
Adik seorang diri dalam kelam
Diratah malam dingin berteman kulit mungil
Sakit pijar dilapah agas malam dan serangga hitam
Berlantaikan tanah dan rumput hijau
Adik muhun setitis air susu kehausan
Mengalas perut adik yang kelaparan
Adik seorang diri disini
Membilang kerak dosa ibu ayah yang memungkiri
Adik tidak mampu menyambung takdir lagi
Dosa dan karma apa yang adik warisi
Izinkan adik pergi selamanya dari hati
Kini adik dipembaringan abadi
Kembali mengadap pencipta hakiki
Adik sedar kelahiran ini tidak diingini
Terimakasih ibu memberi ruang adik menumpang
Dirahimmu berkongsi kasih cinta dan sayang
Adik hidup bertunjangkan darah yang bersarang
Biarpun kelahiran adik terbuang
Ada insan yang menghantar adik pulang
Andai ada jodoh kita nanti
Adik menanti ibu dan ayah di pintu ini
AMPUNKAN ADIK IBU..
Usah ditutupi cuping itu
Usah berlari lagak pemburu
Seka airmata deritamu
Bertahun tumpah tidak bisa membilas khilaf itu
Andai taubat tidak jelma dikalbumu
Adik tetap akan menunggu
AMPUNKAN ADIK IBU….
~atas rasa naluri keibuanku yang menggegar ruang hati, aku lahirkan sebuah keluhan sunyi dengan deraian airmata tanpa henti, dari bisikan seorang anak kecil yang tidak kesampaian hajatnya, hayatilah sebagai ruang fikrah agar kita menyedari dan menjauhi, ZINA ITU MEMBUNUH SESUATU YANG SUCI, yang ingin malar seperti insan lain..suratan azali membawanya pulang kembali...hayatilah.. kredit untuk Syed Sohleh Syed Jalaluddin kerana menjentik ruang ilhamku dari kisah benar hidupmu yang menguruskan jenazah anak-anak yang tidak berdosa ini



~puisi ini telah meraih ribuan insan yang berkongsi rasa kesedihan dari naluri "adik" di facebook..terimakasih atas kesudian kalian mudahan cebisan yang sedikit ini dapat menjentik ruang hati agar kita memelihara iman dan taqwa dalam menuju redha Allah swt~

Saturday, 12 March 2016

TINTAKU 60...MENGINTAI HARAPAN



Biarlah dengan berjuta alasan
Yang cuba kau kaburi hati dan perasaan
Aku ini darah kecil yang bersisip dengan harapan
Usah menebak jiwaku yang tidak keruan
Saban malam,
Akulah peneman ibu dengan hangatnya airmata yang berlinangan.

Aku telusuri jiwanya yang kesepian
Dahulu,
Jemariku dielus oleh dua insan
Setiap masa bergandingan
Melayari kuntuman waktu dengan simpulan kebahagiaan
Melakar janji-janji indah di pepohon kenangan.

Kini
Ayah hilang di atas awan
Ibu sering merawat pertanyaan
Lantas berpaling mengulum airmata kehilangan
Kenapa harus menggulakan hatiku dengan ketidak jujuran?

Aku punyai tekad yang kuikat
Suatu hari
Airmata ibu pasti berhenti mendarat
Darah ini membesar dengan kudrat
Ibu..
Andainya ayah tidak bersua kelibat
Usah gigir meredah tabir
Sumpah diri ini mencari segala yang mungkir
Kalungan doa saban hari yang kita ukir
YA RABB setiap saat akan hadir.


~anak kecil itu tidak kecil selamanya
menghadam segala derita lara
mengintai harapan yang akan ada~

ainnurmustaqim
120316
Baiturrahman.